ミ★αѕѕαℓαмυ'αℓαιкυм..★彡
˙·٠•●♥ Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ ♥●•ѕєℓαмαт ∂αтαηg•*´¨*•.¸¸.•*´¨*• ∂ί вℓσg ѕєdєянαηα ιηι•●♥ Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ ♥●•٠·˙

Jumat, 20 Juli 2012

Mitos Dikasih Baju Sama Pacar Bisa Cepet Putus


Dulu ibu saya pernah berkata bahwa ketika berpacaran jangan pernah memberikan hadiah berupa pakaian, baik itu baju ataupun celana, kepada pacar kita karena bakalan cepat putus.Saya sempat tidak percaya dengan omongan ibu saya itu sampai akhirnya saya mengalaminya sendiri.Beberapa waktu yang lalu, saya berpacaran dengan seorang wanita. Sebelumnya ketika awal pacaran hubungan kita berdua baik-baik saja sampai suatu ketika dia membelikan saya sebuah kaos. Dia bilang kaos itu hadiah untuk saya, padahal saya tidak berulang tahun pada saat itu. Baiklah saya terima saja.


Keesokan harinya ketika di rumah, ibu saya sedang membereskan isi lemari saya dan menemukan baju yang diberikan oleh pacar saya.

"Baju siapa ini, Ka?" tanya ibu saya.

"Oh, itu. Dikasih ama ******," jawab saya enteng.

"Hah, dalam rangka apa dia ngasih kamu baju?"
 tanya ibu saya.

"Gak tau tuh. Padahal kan aku gak ulangtahun. Kata dia, kayanya baju ini cocok kalo dipake sama aku. Jadi dia beliin buat aku," ujar saya memberikan penjelasan.


"Ati-ati loh, Ka dulu kan mamah pernah bilang, kalo kamu ngasih ato dikasih sesuatu berupa pakaian ntar hubungan pacarannya gak akan lama," kata ibu saya menceramahi.

"Ah, aku gak tau atuh, Mah. Kan dia yang ngash. Jadi aku terima aja. Lagipula, hubungan kita selama ini baik-baik aja kok gak ada tanda-tanda bakalan putus," ujar saya takabur.

"Eh, bukan gitu kata orang tua dulu mah gitu. Terserah kamu mau percaya atau enggak, pokoknya mamah udah ngasitau kamu aja," kata ibu saya menutup pembicaraan.


Saya masih belum percaya dengan omongan ibu saya itu. Saya pikir itu hanya mitos kuno orangtua dulu saja. Tetapi, percaya tidak percaya, mitos itu terbukti pada saya. Beberapa hari kemudian, tanpa sebab yang jelas, saya mulai sering bertengkar dengan pacar saya. Dimana-mana kami selalu ribut, masalahnya sepele seperti berdebat mencari tempat MAKAN yang dekat dengan tempat parkir di sebuah rumah makan kecil hingga tidak jadi makan karena pakaian pacar saya ketika itu basah sedikit terkena air hujan!
Tidak lama setelah itu kita putus. Alasannya, kita tidak cocok karena terlalu sering ribut!! Dan keributan itu terjadi setelah ibu saya mengingatkan mitos pakaian itu. Ah, suatu kebetulan.

Sesudah saya putus, saya bilang ke ibu saya bahwa saya sudah putus dengan pacar saya karena sering bertengkar hal-hal yang tidak penting dan dia hanya bisa tertawa saja. Kata dia saya terkena kutukan mitos pakaian itu. "Tuh kan, mamah bilang juga apa. Gak percaya sih sama ibunya," ujar dia pada saat itu. Saya hanya bisa tersenyum kecut. Antara memercayai mitos itu atau tidak. Pikir saya, kalo sudah tidak cocok ya sudah saja. Tidak ada hubungannya dengan mitos pakaian itu. Ah, saya bingung.


Tetapi, kejadian ini tidak terjadi kepada saya saja. Entah sebuah kebetulan atau tidak, beberapa bulan setelah saya putus, teman saya ingin membelikan pacarnya sebuah baju untuk dipakai di pesta ulang tahun teman sekolah kita berdua. Ketika dia membeli baju itu saya sempat bercerita mengenai mitos pakaian itu kepada dia. Sayangnya ia tidak percaya dengan mitos itu. Baik, saya hanya bisa memberi saran.

Sepulang dari membeli baju itu, saya mengantarkan dia itu ke rumah pacarnya. Hari itu juga teman saya memberikan baju itu pada pacarnya. Dan sang pacar senangnya bukan main. Kata dia baju itu pasti akan dipakai saat mengahadiri pesta.

Lima hari kemudian, teman saya datang ke rumah dan dengan wajah kusut dia bercerita kepada saya.

"Gue putus," ujar dia.

"Hah! Kok bisa?" tanya saya.

"Gak tau, sehari setelah gue ngasih baju itu pacar gue suka marah-marah gak jelas. Setiap gue pergi dia selalu neleponin terus. Nanya gue pergi sama siapa, ampe jam berapa, mau kemana, dll. Padahal sebelumnya dia gak pernah seperti itu. Tiap gw mau pergi, asal bilang aja dia ngerti kok. Gak ampe neleponin gue setiap menit kaya sekarang," keluh teman saya.

Saya mulai teringat dengan mitos pakaian yang diberitahu oleh ibu saya itu. Mungkin hal ini terjadi juga pada dia. "Gue bilang juga apa. Mitos pakaian itu tuh bener. Kalo elo ngasih pakaian ke pacar lo, hubungan elo ama dia gak akan lama. Percaya deh ama gue," kata saya sambil terkekeh.

"Ah, elo. Itu mah elo nyumpahin gw aja. Biar gw putus ama dia kan?" kata dia sewot.

"Yee, elo mah. Ngapain gue seneng liat temen gue putus. Yang ada malah repot karena gue harus berusaha ngehibur elo. Gue mah cuma ngasih saran aja waktu itu, karena gue sendiri pernah ngalamin hal kaya elo. Jadi gue cuma gk pengen aja temen gue bernasib sama gue," terang saya.

"Iya juga kali ya, abisnya udah gw ngasih baju itu tuh beberapa hari kemudian hubungan kita bukannya makin baik malah makin buruk. Pusing gue jadinya, masalahnya kita ribut karena hal-hal sepele," ujar dia.

"Ya gue juga sama kali ama elo. Beberapa hari setelah dikasih kaos ama mantan gue, gue jadi ribut terus hingga akhirnya putus. Yaudahlah, sekarang mah tenangin aja dulu diri lo. Awas jangan terlalu galaw ah," kata saya.


"Iya deh, gue juga kayanya sedikit percaya dengan yang elo bilangin. Mitos mitos...," ujar teman saya sambil menggeleng-gelengkan kepala.

Yup, itulah pengalaman hidup mengenai mitos pakaian itu. Mungkin teman-teman ada percaya dengan mitos itu? Percaya atau tidak percaya terserah anda menyikapinya.

RSS feed